Darurat Covid-19, Pemerintah Imbau  Masyarakat Pakai Masker

Darurat Covid-19, Pemerintah Imbau  Masyarakat Pakai Masker (Ilustrasi/net)

NONSTOPNEWS.ID – Penegakan protokol kesehatan di Indonesia terus dilakukan pemerintah. Diketahui saat ini, Indonesia kembali mencatat angka kasus Covid-19 yang tinggi, yakni 9.944. Pemerintah mengimbau masyarakat untuk terus menerapkan prokes dan menekankan agar memakai masker.

Juru Bicara Pemerintah untuk Covid-19 dan Duta Adaptasi Kebiasaan Baru, dr Reisa Kartikasari Broto Asmoro mengatakan, kenaikan ini sudah terjadi sejak dua pekan terakhir.

“Angka keterisian ruang gawat darurat dan tempat tidur di rumah sakit sudah mengkhawatirkan. Bed Occupancy Ratio (BOR) sudah lebih dari 50 persen, di beberapa daerahIa mengatakan, Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet di Kemayoran sudah mencatat lonjakan pasien yang drastis. Saat ini sudah 80 persen tempat tidur yang tersedia dihuni oleh pasien positif yang dikarantina.

“Perlu kita semua sadari, bahwa varian apapun yang akan muncul sebagai mutasi alami si virus tidak mungkin akan menjangkiti orang lain apabila semua tindakan pencegahan kita lakukan,” kata dr Reisa.dr Reisa menegaskan.

Disampaikannya, cara jitu melawan varian virus baru dan Covid-19 secara umum adalah dengan masker yang bisa melindungi diri dan orang lain.

“Karena virus SARS COV 2 menular melalui droplet. Namun, masker yang dipakai harus yang ampuh menangkal droplet masuk ke tubuh lewat rongga mulut, hidung, dan mata. Masker bedah yang sudah mendapatkan izin edar dari Kementerian Kesehatan adalah yang paling direkomendasikan,” ujarnya.

 bahkan sudah penuh,” ujar dr. Reisa, Rabu (16/6/2021).

Untuk masker kain, ia mengimbau agar masyarakat memakai masker kain yang terdiri dari minimal tiga lapis.

“Lapisan pertama adalah lapisan kain hidrofilik seperti katun, lapisan kedua biasanya katun atau polyester, dan lapisan ketiga atau bagian masker paling luar menggunakan lapisan hidrofobik atau bersifat antiair seperti terbuat dari polypropylene untuk menangkal droplet menembus masker kain,” paparnya.

“Ingat! Masker kain hanya dapat dipakai maksimal 4 jam, apabila basah atau lembab segera diganti. Karena itu, bawalah beberapa masker saat keluar rumah,” imbuhnya. (bmco/red)