WH Antarkan Banten Raih WTP Ketiga Kali

WH Antarkan Banten Raih WTP Ketiga Kali (Dok. Kominfo Banten)

NONSTOPNEWS.ID - Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) yang diberikan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI atas pemeriksaan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) Pemerintah Provinsi (Pemorov) Banten tahun anggaran 2018 merupakan hasil kerja sama semua pihak.

Hal itu ditegaskan Gubernur Banten Wahidin Halim dalam Rapat Paripurna Istimewa Penyerahan Laporan Hasil Pemeriksaan LKPD Pemprov Banten Tahun Anggaran 2018, di gedung DPRD Banten, KP3B, Curug, Kota Serang, Rabu (22/5/2019).

“Opini WTP ini adalah hasil kerja sama semua pihak, baik eksekutif maupun legislatif yang baik sehingga menghasilkan keberkahan di bulan suci Ramadhan,” ujar Wahidin seperti dalam keterangan tertulisnya.

Keberkahan ini, lanjut Wahidin, harus dijadikan motivasi bagi seluruh jajaran Pemprov Banten dan DPRD untuk meningkatkan kinerja dan ketaatan kepada Allah SWT dan peraturan. Dengan demikian ke depan mampu menghasilkan opini WTP tanpa adanya catatan. Perlu diketahui, dengan opini WTP ini, maka Pemprov Banten dengan mendapatkan opini WTP ketiga kalinya.

Gubernur Wahidin menjelaskan diraihnya opini WTP tak lepas dari meningkatnya ketaatan para aparatur dalam melaksanakan pekerjaannya. Mereka patuh terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku.

“Salah satu hal yang membuat mereka seperti itu adalah karena kenaikan tunjangan kinerja (tukin). Ini kemudian menjadi salah satu motivasi para aparatur agar tidak lagi melakukan tindakan menyimpang atau penyalahgunaan anggaran yang menyebabkan kerugian daerah,” jelas Wahidin.

Meski begitu, dalam WTP ini masih ada  catatan dari BPK. Wahidin menjelaskan bahwa perolahan opini WTP bukanlah berarti pekerjaan Pemprov Banten selesai. Sebab, ada catatan dari BPK yang harus ditindaklanjuti . 

“Makanya harus dibuat dari sekarang perencanaannya dan mulai kita tindaklanjuti agar selesai, sehingga tahun depan tidak ada catatan lagi,” jelasnya.

Dalam wawancara bersama awak media, Gubernur menjelaskan, catatan yang diperoleh dalam Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) tahun 2018 ini lebih bersifat administratif yang secara teknis menjadi temuan BPK, namun tidak ada kerugian negara.

Oleh karenanya, kata Gubernur Wahidin, pengawasan akan lebih ditingkatkan. Caranya, Gubernur akan terus melakukan monitoring dan rekonsiliasi melalui rapat pimpinan setiap bulannya, sesuai rekomendasi BPK.

“Nanti dalam anggaran tahun berikutnya akan kami perbaiki, seperti tata kelola Bantuan Operasional Sekolah (BOS) dan lainnya,” tutur Wahidin.

Sementara itu, Kepala BPK Perwakilan Banten, Hari Wiwoho dalam sambutannya menyatakan, opini WTP yang Pemprov Banten  terima telah berdasarkan pemeriksaan LKPD dan implementasi atas rencana aksi yang telah dilaksanakan Pemprov Banten. (*/red)